Yotefa Berdarah: Penangkapan sewenang-wenang, penyiksaan dan pembunuhan

31 Oct 2014
JPIC, Kantor GKI TP Synod

Peristiwa Kekerasaan di Pasar Yotefa Mengakibatkan Penangkapan Sewenang-Wenang, Penyiksaan dan Kematian 3 Orang Papua, 20/08/2014

Pada hari Rabu, tanggal 2 Juli 2014 antara jam 15.00 dan jam 18.00 (WIT), anggota polisi melepaskan beberapa tembakan ke angkutan umum serta penumpang di pasar Yotefa Abepura dan sewenang-wenang menangkap, dan melakukan serta membiarkan penyiksaan terhadap 4 orang Papua asal pegungan tengah Provinsi Papua. Selain penyiksaan juga terjadi pembunuhan di luar hukum terhadap 3 warga masyarakat sipil asal pegunungan tengah Provinsi Papua yang berada di berbagai lokasi di sekitar pasar Yotefa pada saat penyisiran di pasar Yotefa. Penyisiran, pembunuhan dan penyiksaan terjadi setelah seorang anggota polisi atas nama Asriadi dibunuh dalam kerusuhan masal yang diakibatkan oleh pembubaran paksa terhadap berbagai warga sipil yang bermain judi dadu di Pasar Sentral Yotefa, Abepura.

Biodata Korban

DAFTAR KORBAN SIPIL DALAM INSIDEN PASAR SENTRAL YOTEFA

No Nama                               Umur    Jenis Kelamin         Pekerjaan                                                    Lokasi Kejadian

I Korban Tewas

1. Yenias Wanimbo                20         Laki-laki                     Mahasiswa                                                    Depan Kampus Yamas, Tanah Hitam
2. Demy Kepno                      28         Laki-laki                    Mahasiswa STIKOM YAPIS Abepura              Depan Multi Grosir, Tanah Hitam
3. Sabusek Kabak                 24          Laki-laki                    Mahasiswa Hukum Umel Mandiri Jayapura    Depan kantor cabang Bank Papua, Pasar Yotefa

II Korban Penyiksaan dan Penangkapan Sewenang-wenang

4. Meki Pahabol                    14         Laki-laki                      Petani                                                           Pasar Yotefa
5. Asman Pahabol                17         Laki-laki                      Petani                                                            Kilo 9, Koya
6. Yan Urbanus Pahabol      35         Laki-laki                      Petani                                                             Kilo 9, Koya
7. Abis Kabak                       20         Laki-laki                     Petani                                                             Pasar Yotefa

Kronologis Umum

Pada hari Rabu, tanggal 2 Juli 2014 kurang lebih pukul 15.00 (WIT), sekelompok orang berkumpul di depan terminal angkutan umum di pasar Yotefa untuk bermain judi dadu di tengah kesibukan masyarakat dan para pedagang. Ketika dua anggota polisi datang dengan maksud untuk membubarkan kelompok yang sedang berjudi, mereka mendapat perlawanan dari kelompok pejudi tersebut, kemudian terjadi pemukulan dan penyerangan masyarakat terhadap dua anggota polisi tersebut yang mengakibatkan kematian anggota polisi Brigpol Asriadi. Menurut juru bicara polisi ada satu pucuk senjata api milik korban dirampas[1]. Peristiwa ini mengakibatkan semua pedagang dan pembeli lari menyelamatkan diri.

Dua jam setelah peristiwa tersebut polisi melakukan penyisiran dan penangkapan, baik di pasar maupun di pusat pemukiman masyarakat asli Papua asal pegunungan tengah Papua, misalnya di wilayah Kilo Sembilan (Koya) dan di daerah sekitar tanah hitam (Abepura). Menurut beberapa kesaksian, polisi melakukan tiga tembakan peringatan, lalu anggota polisi menembak sebuah angkutan umum yang ditumpangi oleh beberapa penumpang, dan hendak menuju ke Koya. Karena merasa ketakutan, seorang penumpang atas nama Meki Pahabol keluar dari kendaraan tersebut sedangkan penumpang lain memilih bertahan di dalam mobil. Kemudian penumpang atas nama Abis Kabak dikeluarkan secara paksa oleh petugas polisi, lalu diserahkan kepada warga migran, yang langsung memukuli dan mengejar Abis dengan tangan kosong maupun senjata tajam, martelu (palu) dan balok. Sementara Meki melarikan diri ke arah berbeda, dikejar, dipukul dan ditikam oleh warga migran. Anggota polisi yang berada di tempat kejadian membiarkan terjadinya penyiksaan terhadap Abis Kabak dan Meki Pahabol.

Dalam waktu yang sama dengan penyisiran yang dilakukan oleh pihak polisi setelah kerusuhan di pasar Yotefa, 3 orang yang berasal dari daerah pegunungan tengah Papua dibunuh di luar hukum. Mayat atas nama Sabusek Kabak ditemukan dengan luka tikam di bagian dada pada tanggal 2 Juli 2014 sore hari di depan kantor cabang pembantu Bank Papua dekat pasar Yotefa, lalu dibawa ke rumah sakit Bhayangkara POLDA Papua. Menurut kesaksian teman korban, Sabusek Kabak sedang dalam perjalanan dari Asrama Liboran Abepura ke terminal angkutan di pasar Yotefa untuk melanjutkan perjananan ke Kilo Sembilan. Yenias Wendikbo dibunuh sementara polisi melakukan penyisiran di pasar Yotefa. Pembunuhan terjadi depan kampus YAMAS, sekitar 100 meter dari kompleks pasar Yotefa, ketika yang bersangkutan pulang dari pantai Enggros. Penyebab kematian adalah pukulan di kepala bagian belakang dan dahi. Demy Kepno diculik di depan swalayan Multigrosir (Tanah Hitam Abepura) sekitar jam 16.30 oleh beberapa orang preman yang mendekati korban dengan Avanza warna abu-abu sementara penyisiran polisi di pasar Yotefa berlangsung. Penculikan tersebut disaksikan oleh pacar Demi. Ketika mayat Demi Kepno diantar ke rumah sakit polisi Bhayagkara, di tubuh korban ada beberapa luka tembak di bagian perut dan punggung, luka sayat di bahu kanan dan luka di bagian muka yang diakibatkan oleh benda tumpul.

Menurut seorang juru bicara polisi, penyisiran dilakukan karena senjata almarhum Asriadi hilang dalam kerusuhan tersebut. Dua korban penyiksaan masih membutuhkan perawatan medis selama enam minggu setelah peristiwa gara-gara mengalami luka berat pada penyiksaan setelah penyisiran polisi di Kilo 9 dan penganiayaan dari masyarakat migran di pasar Yotefa. Salah satu korban atas nama Abis Kabak harus dioperasi di rahang bawahnya dan tidak bisa mengunyah makanan keras selama 4 minggu. Luka Urbanus Kabak di mata kiri, yang dialami pada penyiksaan oleh petugas polisi, dijahit darurat di rumah sakit polisi Bhanyangkara tanpa lukanya dibersihkan maupun dibius lokal sebelum jahit. Luka korban tidak dijahit dengan baik, maka bekas luka jahitan masih mempengaruhi bidang pandang korban sampai saat ini.

Penyisiran Polisi di Pasar Yotefa

Meki Pahabol dan Abis Kabak, dua orang petani yang tinggal di Kilo 9 (Koya), tiba di pasar Yotefa sekitar jam 13.00 (WIT) untuk menjual hasil kebunnya. Ketika mereka mendengar bunyi tembakan, Meki dan Abis langsung angkat jualannya dan berlari ke angkutan umum yang hendak menuju ke arah Koya. Waktu Meki Pahabol, Abis Kabak dan beberapa penumpang lain berada di dalam angkutan umum, petugas polisi tiba-tiba melepaskan tembakan ke angkutan umum tersebut. Abis Kabak ketakutan dan tetap duduk dalam angkutan umum. Oleh karena itu anggota polisi masuk ke dalam angkutan umum, lalu menarik Abis keluar dari dalam angkutan umum, kemudian memukulinya. Setelah dipukul oleh anggota polisi, Abis diserahkan kepada masayarakat migran yang berjualan di pasar Yotefa, lalu mereka mengejar Abis dengan tangan kosong maupun senjata tajam, martelu (palu) dan balok serta memukulinya hingga samar.

Sementara Meki Pahabol berupaya keluar dari angkutan umum untuk mencari perlindungan, tetapi dia langsung dikejar dan tangannya ditikam dengan pisau oleh seorang warga migran. Ketika Meki berlari ke angkutan umum jurusan Waena, dia terus-menerus dipukul oleh para pedagang migran. Mereka memukul kepala Meki dengan martelu dan balok hingga yang bersangkutan samar.

Meki Pahabol dan Abis Kabak bersama dengan 8 orang lainnya dibawa ke rumah sakit polisi Bhayangkara. Setelah tiba di rumah sakit Bhanyangkara, seorang anggota polisi mengambil tiang besi yang biasanya digunakan untuk menggantung botol infus, lalu memukul pelipis kanan dari korban, untuk membuat korban siuman dan berteriak karena merasa kesakitan. Akibatnya pelipis Abis Kabak mengalami luka sobek dan harus dijahit di rumah sakit. Setelah itu Abis Kabak bersama para korban lain disuruh menghadap ke tembok, lalu kepala korban ditendang oleh oknum polisi dengan sepatu lars.

Setelah perawatan dan penyiksaan di rumah sakit Bhanyangkara, polisi mengantar para korban ke PolResTa. Ketika mereka diantar ke tahanan, sudah ada 17 orang lain yang ditangkap pada penyisiran tersebut. Abis Kabak ditahan hingga tanggal 8 Juli, kemudian diantar ke rumah sakit Bhayangkara lagi dan baru dibebaskan pada tanggal 11 Juli, jam 12.00 siang (WIT). Di rumah sakit korban dijaga oleh anggota polisi dan tidak diizinkan menerima tamu. Meki Pahabol dibebaskan pada tanggal 7 Juli 2014.

Penyisiran Polisi di Kilo 9, Koya

Pada jam 05.00 pagi hari Kamis, 03 Juli 2014, 11 anggota polisi masuk ke dalam sebuah rumah di Kilo 9 (Koya). Semua penghuni kecuali Urbanus Pahabol dan Asman Pahabol sudah dengar polisi dari jauh dan sempat melarikan diri. Ketika anggota polisi tersebut masuk ke dalam rumah, mereka menodongkan senjata ke arah Urbanus Pahabol dan Asman Pahabol, mata mereka ditutup dengan kain, lalu disuruh keluar dari rumah dan masuk ke dalam sebuah truk polisi. Dalam perjalanan para korban berulang kali diintimidasi dan diancam bahwa polisi akan membunuh mereka.

Setelah truk tiba di sebuah tempat yang tak dikenal, Asman Pahabol dan Urbanus Pahabol disuruh turun dari trek, kemudian mereka dipukul, ditendang secara bergilir oleh satu petugas polisi ke petugas lain, sambil ditanya apakah mereka tahu di mana senjata yang telah hilang. Anggota polisi juga bertanya apakah mereka terlibat dalam peristiwa pembunuhan petugas polisi Asriadi. Asman Pahabol dipukul di pergelangan dan siku sampai terkencing-kencing. Kaki Urbanus Pahabol dipukul dan ditusuk dengan sangkur oleh penyiksa. Mata sebelah kiri dan punggung Urbanus dipukul dengan balok. Polisi menendang Urbanus empat kali dengan sepatu lars di bagian rusuk, dan kepalanya dipukul dengan martelu (palu), yang diambil dari rumah Urbanus. Kemudian yang bersangkutan direndam dalam sebuah kolam selama kurang lebih lima jam, baru ditarik keluar, dan diperintahkan jalan lurus ke depan.

Setelah penyiksaan, Urbanus dan Asman langsung diantar ke PolResTa sekitar jam 15.00 (WIT). Di atas truk, anggota polisi masih memukuli Asman dan Urbanus dengan kabel putih. Luka penyiksaan yang dialami Urbanus Pahabol sangat parah, maka anggota polisi membawanya ke rumah sakit polisi Bhayangkara. Di situ luka Urbanus di mata sebelah kiri, hidung dan di bawah mata sebelah kiri harus dijahit sebanyak 12 jahitan, kemudian diantar ke ruang tahanan Polda Papua. Menurut pernyataan Urbanus Pahabol, polisi mulai introgasi setelah mereka ditahan selama dua hari. Pada introgasi di Polres, Urbanus maupun Asman ditanya apakah mereka juga ikut judi dadu dan apakah mereka mengikuti perjuangan untuk kemerdekaan Papua. Ketika Asman menjawab tidak, ia dipaksa jalan jongkok sambil anggota polisi memukuli dan menendang dia dengan sepatu lars. Pada saat interogasi, Asman juga dipukul dan ditikam dengan pisau, sambil disuruh mengaku kenal aktivis Papua Merdeka.

Asman dan Urbanus akhirnya dibebaskan pada tanggal 7 Juli 2014. Menurut kesaksian Urbanus Pahabol, ada 3 orang berasal dari Sentani, 12 orang yang tinggal di Abepura dan 4 orang dari Kilo 9 (Koya) yang dibebaskan pada saat itu. Dalam penyisiran petugas polisi mengambil uang satu juta empat ratus ribu rupiah, 3 buah parang yang dipakai untuk berkebun, sebuah laptop, 2 slop rokok serta dua buah telfon seluler. Semua harta benda tersebut tidak dikembalikan kepada para pemiliknya.

Catatan 1: Cenderawasi Pos, Tanggal 3 Juli 2014

To see photographs of victims click here or open the PDF document below